Efek Kanker Payudara pada Tubuh

Efek Kanker Payudara pada Tubuh

Kanker payudara mengacu pada kanker yang dimulai di sel-sel di dalam payudara. Ia dapat bermetastasis (menyebar) dari payudara ke area lain di tubuh, seperti tulang dan hati.

Banyak organisasi di dunia serta perusahaan seperti situs judi online yang terus mengingatkan orang di seluruh dunia untuk lebih berhati-hati tentang penyakit yang satu ini.

Sebagian besar gejala awal kanker payudara melibatkan perubahan pada payudara. Beberapa di antaranya lebih terlihat daripada yang lain.

Sebagai aturan praktis, selalu temui dokter Anda jika ada perubahan pada payudara Anda. Semakin dini kanker payudara terdeteksi, semakin kecil kemungkinannya menyebar dan menyebabkan kerusakan yang mengancam jiwa.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang efek kanker payudara pada tubuh.

Efek kanker payudara pada tubuh

Awalnya, kanker payudara hanya menyerang area payudara. Anda mungkin melihat perubahan pada payudara Anda sendiri. Gejala lain tidak begitu jelas sampai Anda mendeteksinya selama pemeriksaan mandiri.

Kadang-kadang dokter Anda mungkin juga melihat tumor kanker payudara pada mammogram atau mesin pencitraan lain sebelum Anda melihat gejalanya.

Seperti kanker lainnya, kanker payudara dipecah menjadi beberapa tahap. Tahap 0 adalah tahap paling awal dengan gejala yang terlihat paling sedikit. Stadium 4 menunjukkan kanker telah menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Jika kanker payudara menyebar ke bagian lain dari tubuh, hal itu juga dapat menyebabkan gejala di area tertentu. Daerah yang terkena dampak mungkin termasuk:

  • hati
  • paru-paru

Efek awal kanker payudara dapat bergantung pada jenis kanker payudara yang Anda derita.

Perubahan pada payudara Anda

Kanker payudara biasanya dimulai di satu payudara. Menurut American Cancer Society , tanda kanker payudara yang paling umum adalah massa atau benjolan yang baru terbentuk di payudara Anda.

Massa atau benjolan biasanya berbentuk tidak beraturan dan tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, beberapa massa kanker bisa menyakitkan dan berbentuk bulat. Inilah sebabnya mengapa setiap benjolan atau massa harus diskrining untuk kanker.

Karsinoma duktal invasif menyebabkan benjolan dan benjolan di payudara. Ini adalah jenis kanker payudara yang terbentuk di dalam saluran susu.

Menurut Klinik Cleveland , karsinoma duktal invasif adalah jenis kanker payudara yang paling umum. Itu membuat sekitar 80 persen dari semua diagnosis. Ini juga lebih mungkin menyebar ke area lain di tubuh.

Karsinoma lobular invasif dapat menyebabkan penebalan payudara. Jenis kanker payudara ini bermula di kelenjar yang memproduksi ASI. Klinik Cleveland memperkirakan bahwa hingga 15 persen dari semua kanker payudara adalah karsinoma lobular invasif.

Anda mungkin memperhatikan payudara Anda berubah warna atau ukuran. Bisa juga menjadi merah atau bengkak akibat tumor kanker. Meskipun kanker payudara sendiri biasanya tidak menyakitkan, pembengkakan yang diakibatkannya dapat menyebabkan nyeri payudara. Benjolan kanker mungkin masih terasa sakit dalam beberapa kasus.

Dengan kanker payudara, puting Anda mungkin juga mengalami beberapa perubahan nyata.

Anda mungkin melihat beberapa cairan bening keluar dari puting susu Anda, meskipun saat ini Anda tidak sedang menyusui. Terkadang cairan juga mengandung sedikit darah. Putingnya sendiri juga bisa masuk ke dalam.

Sistem integumen (kulit)

Selain perubahan pada payudara itu sendiri, kulit di sekitar payudara Anda juga bisa terkena kanker payudara. Ini mungkin sangat gatal dan bisa menjadi kering dan pecah-pecah.

Beberapa wanita juga mengalami lesung pipi di sepanjang payudara mereka yang terlihat seperti lesung kulit jeruk. Penebalan jaringan payudara juga umum terjadi pada kanker payudara.

Sistem kekebalan dan ekskresi

Pada stadium lanjut kanker payudara, tumor telah menyebar ke kelenjar getah bening lainnya. Ketiak adalah beberapa area yang terkena dampak pertama. Ini karena seberapa dekat mereka dengan payudara. Anda mungkin merasakan nyeri tekan dan bengkak di ketiak.

Kelenjar getah bening lainnya dapat terpengaruh karena sistem limfatik. Meskipun sistem ini biasanya bertanggung jawab untuk mentransmisikan getah bening (cairan) yang sehat ke seluruh tubuh, sistem ini juga dapat menyebarkan tumor kanker.

Tumor dapat menyebar melalui sistem limfatik ke paru-paru dan hati. Jika paru-paru terpengaruh, Anda mungkin mengalami:

  • batuk kronis
  • sesak napas
  • kesulitan bernapas lainnya

Saat kanker mencapai hati, Anda mungkin mengalami:

  • penyakit kuning
  • perut kembung yang parah
  • edema (retensi cairan)

Lihat Juga : Kenali Ciri-Ciri Penyakit Kanker Payudara Pada Wanita.

Cara Mengurangi Resiko Kanker Payudara

Cara Mengurangi Resiko Kanker Payudara

Pencegahan kanker payudara dimulai dengan kebiasaan sehat – seperti membatasi alkohol dan tetap aktif. Pahami cara mengurangi risiko kanker payudara Anda.

Jika Anda khawatir tentang pengembangan kanker payudara, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu mencegah kanker payudara.

Beberapa faktor risiko, seperti riwayat keluarga, tidak dapat diubah.

Namun, ada perubahan gaya hidup yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko.

Apa yang bisa saya lakukan untuk mengurangi risiko kanker payudara?

Penelitian menunjukkan bahwa perubahan gaya hidup dapat menurunkan risiko kanker payudara, bahkan pada wanita berisiko tinggi. Untuk menurunkan risiko Anda:

  • Batasi alkohol. Semakin banyak alkohol yang Anda minum, semakin besar risiko Anda terkena kanker payudara.
    Rekomendasi umum – berdasarkan penelitian tentang efek alkohol pada risiko kanker payudara – adalah membatasi diri Anda untuk kurang dari satu gelas sehari, karena bahkan jumlah kecil pun meningkatkan risiko.
  • Jangan merokok. Bukti menunjukkan adanya hubungan antara merokok dan risiko kanker payudara, terutama pada wanita premenopause.
  • Kontrol berat badan Anda. Kelebihan berat badan atau obesitas meningkatkan risiko kanker payudara.
    Ini terutama benar jika obesitas terjadi di kemudian hari, terutama setelah menopause.
  • Aktif secara fisik. Aktivitas fisik dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat, yang membantu mencegah kanker payudara.
    Kebanyakan orang dewasa yang sehat harus melakukan setidaknya 150 menit seminggu aktivitas aerobik sedang atau 75 menit aktivitas aerobik yang kuat setiap minggu, ditambah latihan kekuatan setidaknya dua kali seminggu.
  • Menyusui. Menyusui mungkin berperan dalam pencegahan kanker payudara.
    Semakin lama Anda menyusui, semakin besar efek perlindungannya.
  • Batasi dosis dan durasi terapi hormon. Terapi hormon kombinasi selama lebih dari tiga hingga lima tahun meningkatkan risiko kanker payudara.
    Jika Anda menggunakan terapi hormon untuk gejala menopause, tanyakan kepada dokter Anda tentang pilihan lain.
    Anda mungkin dapat mengelola gejala Anda dengan terapi dan obat non-hormonal.
    Jika Anda memutuskan bahwa manfaat terapi hormon jangka pendek lebih besar daripada risikonya, gunakan dosis terendah yang sesuai untuk Anda dan teruskan dokter Anda memantau lama waktu Anda mengonsumsi hormon.
  • Hindari paparan radiasi dan pencemaran lingkungan.
    Metode pencitraan medis, seperti tomografi terkomputerisasi, menggunakan radiasi dosis tinggi.
    Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, beberapa penelitian menunjukkan adanya hubungan antara kanker payudara dan paparan kumulatif radiasi selama hidup Anda.
    Kurangi eksposur Anda dengan melakukan tes seperti itu hanya jika benar-benar diperlukan.

Bisakah diet sehat mencegah kanker payudara?

Makan makanan yang sehat dapat menurunkan risiko beberapa jenis kanker, serta diabetes, penyakit jantung, dan stroke.

Misalnya, wanita yang makan makanan Mediterania yang dilengkapi dengan minyak zaitun extra-virgin dan kacang-kacangan campuran mungkin memiliki risiko kanker payudara yang berkurang.

Makanan Mediterania kebanyakan berfokus pada makanan nabati, seperti buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan.

Orang yang mengikuti diet Mediterania memilih lemak sehat, seperti minyak zaitun, lebih dari mentega dan makan ikan daripada daging merah.

Mempertahankan berat badan yang sehat juga merupakan faktor kunci dalam pencegahan kanker payudara.

Apakah ada hubungan antara pil KB dan kanker payudara?

Ada beberapa bukti bahwa kontrasepsi hormonal, yang meliputi pil KB dan IUD yang melepaskan hormon, meningkatkan risiko kanker payudara.

Tetapi risikonya dianggap sangat kecil, dan berkurang setelah Anda berhenti menggunakan kontrasepsi hormonal.

Sebuah studi baru-baru ini yang menunjukkan hubungan antara penggunaan kontrasepsi hormonal dan kanker payudara menentukan satu kanker payudara tambahan dapat diharapkan untuk setiap 7.690 wanita yang menggunakan kontrasepsi hormonal selama setidaknya satu tahun.

Diskusikan pilihan kontrasepsi Anda dengan dokter Anda. Juga pertimbangkan manfaat kontrasepsi hormonal, seperti mengontrol perdarahan menstruasi, mencegah kehamilan yang tidak diinginkan, dan mengurangi risiko kanker lainnya, termasuk kanker endometrium dan kanker ovarium.

Apa lagi yang bisa saya lakukan?

Waspadai deteksi kanker payudara. Jika Anda melihat ada perubahan pada payudara Anda, seperti benjolan baru atau perubahan kulit, konsultasikan dengan dokter Anda atau bisa mengunjungi website https://www.depoxito.co/id-ID/Home untuk melihat contoh gejala yang lebih lengkap lagi.

Juga, tanyakan kepada dokter Anda kapan harus mulai mammogram dan pemutaran lainnya berdasarkan riwayat pribadi Anda.

Baca juga artikel tentang Gejala – Gejala Pada Kanker Payudara.

Gejala – Gejala Pada Kanker Payudara

Gejala - Gejala Pada Kanker Payudara

Mungkin gejala kanker payudara yang paling dikenal adalah benjolan atau massa di jaringan payudara.

Sementara banyak wanita pergi ke dokter setelah menemukan benjolan, setiap wanita juga harus menyadari perubahan lain pada payudara atau puting.

Dengan berbagai jenis kanker payudara datang berbagai gejala terkait. Misalnya, karsinoma duktal invasif (IDC), yang terbentuk di dalam saluran susu, dapat menyebabkan benjolan payudara yang berbeda yang dapat Anda rasakan, informasi selengkapnya bisa Anda lihat di http://www.maha168.win/id/.

Invasive lobular carcinoma (ILC), yang terbentuk di kelenjar penghasil susu, dapat menyebabkan penebalan pada payudara.

Tanda-tanda peringatan dini kanker payudara

Gejala tumor payudara bervariasi dari orang ke orang. Beberapa tanda-tanda peringatan dini kanker payudara yang umum termasuk:

  • Perubahan kulit, seperti pembengkakan, kemerahan, atau perbedaan lain yang terlihat pada satu atau kedua payudara
  • Peningkatan ukuran atau perubahan bentuk payudara
  • Perubahan tampilan satu atau kedua puting
  • Pengeluaran puting selain ASI
  • Nyeri umum pada / pada bagian payudara mana saja
  • Benjolan atau bening terasa di atau di dalam payudara

Gejala yang lebih spesifik untuk kanker payudara invasif adalah:

  • Payudara yang teriritasi atau gatal
  • Ubah warna payudara
  • Menambah ukuran atau bentuk payudara (dalam waktu singkat)
  • Perubahan dalam sentuhan (mungkin terasa keras, lembut atau hangat)
  • Mengupas atau mengelupas kulit puting
  • Benjolan atau penebalan payudara
  • Kemerahan atau bintik-bintik pada kulit payudara (seperti kulit jeruk)

Penting untuk diingat bahwa kondisi jinak lainnya mungkin telah menyebabkan perubahan ini.

Misalnya, perubahan pada tekstur kulit pada payudara dapat disebabkan oleh kondisi kulit seperti eksim, dan pembengkakan kelenjar getah bening mungkin disebabkan oleh infeksi pada payudara atau penyakit lain yang tidak berhubungan.

Menemui dokter untuk evaluasi akan membantu Anda menentukan apakah sesuatu yang Anda perhatikan menimbulkan kekhawatiran.

Gejala kanker payudara invasif

Gejala kanker payudara invasif dapat meliputi:

  • Benjolan atau massa di payudara
  • Pembengkakan seluruh atau sebagian payudara, walaupun tidak terasa benjolan
  • Iritasi kulit atau lesung pipit
  • Nyeri payudara atau puting
  • Retraksi puting (memutar ke dalam)
  • Puting atau kulit payudara tampak merah, bersisik, atau menebal
  • Pengeluaran puting
  • Benjolan atau pembengkakan pada kelenjar getah bening ketiak

Gejala karsinoma duktal

Karsinoma duktal in situ (DCIS) tidak menyebabkan gejala apa pun.

Jarang, seorang wanita mungkin merasakan benjolan di payudara atau memiliki puting susu.

Namun, sebagian besar kasus DCIS terdeteksi dengan mammogram.

Gejala karsinoma lobular

Karsinoma lobular in situ (LCIS) tidak menyebabkan gejala dan tidak dapat dilihat dengan mammogram.

Kondisi ini biasanya ditemukan ketika seorang dokter melakukan biopsi payudara untuk alasan lain, seperti untuk menyelidiki benjolan payudara yang tidak berhubungan.

Jika seseorang menderita LCIS, sel-sel payudara akan tampak abnormal di bawah mikroskop.

Gejala kanker payudara radang

Tidak seperti kanker payudara lainnya, kanker payudara inflamasi (IBC) jarang menyebabkan benjolan payudara dan mungkin tidak muncul pada mammogram. Gejala – gejala kanker payudara radang meliputi:

  • Payudara merah, bengkak, gatal yang terasa lembut saat disentuh
  • Permukaan payudara dapat terlihat seperti bergerigi atau berlubang, mirip dengan kulit jeruk (sering disebut peau d’orange)
  • Berat, terbakar, atau terasa sakit di satu payudara
  • Satu payudara tampak lebih besar dari yang lain
  • Puting terbalik (menghadap ke dalam)
  • Tidak ada massa yang terasa dengan pemeriksaan payudara sendiri
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di bawah lengan dan / atau di atas tulang selangka
  • Gejala tidak terselesaikan setelah pemberian antibiotik

Tidak seperti kanker payudara lainnya, kanker payudara radang biasanya tidak menyebabkan benjolan yang jelas pada payudara.

Karena itu, pemeriksaan sendiri payudara, pemeriksaan payudara klinis, atau bahkan mammogram mungkin tidak mendeteksi kanker payudara yang meradang.

Ultrasonografi juga dapat melewatkan kanker payudara yang meradang.

Namun, perubahan pada permukaan payudara yang disebabkan oleh kanker payudara radang dapat dilihat dengan mata telanjang.

Gejala kanker payudara radang dapat berkembang dengan cepat, dan penyakit ini dapat berkembang dengan cepat.

Setiap perubahan mendadak dalam tekstur atau penampilan payudara harus segera dilaporkan ke dokter Anda.

Untuk wanita yang sedang hamil atau menyusui, kemerahan, bengkak, gatal dan pegal sering merupakan tanda-tanda infeksi payudara seperti mastitis, yang dapat diobati dengan antibiotik.

Jika Anda tidak hamil atau menyusui dan Anda mengalami gejala-gejala ini, dokter Anda harus memeriksa kanker payudara yang meradang.

Baca juga artikel kami sebelumnya tentang Kenali Ciri-Ciri Penyakit Kanker Payudara Pada Wanita.

Kenali Ciri-Ciri Penyakit Kanker Payudara Pada Wanita

Kenali Ciri-Ciri Penyakit Kanker Payudara Pada Wanita

Kanker payudara stadium 1 adalah salah satu tahap awal yang harus benar-benar ditangani dengan cepat, dimana tumbuhnya pembengkakan di dada sebesar 2 cm atau juga seperti getah bening dibagian dada dan ketiak.

Kanker payudara sering kali dikenal dengan sel yang berbahaya bagi wanita setelah kanker serviks. Penyebab pasti dari kanker belum diketahui, satu hal yang diketahui adalah presentasi kanker akibat kerusakan sel dan perubahan dalam sifat-sifat genetik dari jaringan payudara. Sel-sel kanker tumbuh dan menyerang jaringan, untuk output susu, lobulus (produsen susu tanaman), bersama dengan jaringan pendukung lainnya seperti jaringan lemak.

Beberapa hal yang terjadi pada wanita. Faktor risiko ini adalah mengatasi gaya hidup yang tidak sehat seperti minum dan merokok, 50, obesitas, radiasi, hormon, usia 12 tahun menarche, menopause pada kemudian usia dan faktor risiko. seorang wanita

Apa Saja Karakteristik Dari Kanker Payudara?

Mengambil risiko atau tidak, tentu saja tidak ada salahnya mengobati kanker dalam pengobatan kanker payudara 1. Ini sebagai antisipasi bahwa Anda tidak terlambat untuk pengobatan kanker payudara pada tahap 1. Memiliki risiko atau tidak, tentu tidak ada salahnya untuk kanker payudara stadium memperbesar 1 terutama untuk sel-sel kanker untuk tumbuh, Anda tidak terlalu terlambat untuk mengobati. Berikut ini adalah karakteristik dari tahap kanker 1 keharusan bertemu.

1. Munculnya benjolan di payudara
Benjolan payudara adalah salah satu tanda-tanda pertama dari kanker payudara. Benjolan ini tidak selalu sakit. Namun, tidak semua benjolan payudara yang muncul kanker. Benjolan ini bisa dirasakan ketika pemeriksaan rumah pribadi dilakukan.
2. Perubahan Warna Kulit Dada
Perubahan warna ini diterbitkan salah ditafsirkan oleh infeksi. Bahkan, jika Anda tidak yakin apa yang muncul dalam benjolan pada payudara, warna kulit nyaman untuk membuat Anda merasa lebih waspada. Pada saat itu, kulit payudara yang merah, dll, iritasi, tekstur kulit dan warna seperti kulit jeruk, dan daerah kanker kulit melengkung permukaan mata. Dan penebalan kulit.
3. Nyeri puting
Fitur lain dari kanker payudara tahap pertama adalah perubahan dalam puting untuk melepaskan rasa sakit. Ini juga mungkin normal menghabiskan puting atau ke puting.
4. Sebuah benjolan di ketiak muncul
Meskipun kanker, kanker belum bertemu dengan temuan aksila yang tidak disetujui oleh kanker jenis ini. jaringan payudara di ketiak. Itu sebabnya kanker dapat menyebar melalui kelenjar getah bening di ketiak.

Kanker payudara mempengaruhi 1 di atas, rajin melakukan pemeriksaan payudara sendiri atau untuk memeriksa payudara sendiri setiap bulan. Rajin BSE juga dapat membantu Anda mendapatkan jaringan Anda sendiri, sehingga Anda bisa mendapatkan dada dan dapat melakukannya sesegera mungkin. Pemeriksaan pendahuluan kanker payudara, pemeriksaan fisik payudara ke dokter, dan mamografi atau USG payudara. Waktu terbaik untuk melakukan pemeriksaan payudara sendiri adalah waktu setelah akhir menstruasi.

Kanker payudara adalah tidak kurang mematikan seperti kanker serviks. Semakin cepat penyakit ini mengumumkan, semakin tinggi tingkat keberhasilan pengobatan. Untuk mengurangi risiko kanker, sehingga pengguna memungkinkan download dan memulihkan kehidupan diet sehat, dan BSE secara teratur. Jika Anda dapat mengatasi kanker payudara karena memiliki ibu atau saudara sedarah yang menderita kanker, berjuang untuk menyelamatkan dokternya.